Rohana Kudus, Pelopor Pers Indonesia


Rohana Kuddus lahir di Koto Gadang, Bukit Tinggi pada tanggal 20 Desember 1884 dan meninggal dunia pada tanggal 17 Agustus 1972. Rohana Kuddus adalah anak pertama pasangan Moehammad Rasjad Maharadja Soetan dan Kiam. Rohana Kuddus adalah kakak tiri dari Sutan Syahrir.

Perjuangan Rohana Kuddus dalam memajukan kaum wanita sangatlah nyata, tidak seperti wanita lain yang hanya berani bicara dan menulis tentang persamaan hak wanita dan perluasan kesempatan bagi kaum wanita tetapi menyerah dan menjadi korban (kalau tidak bisa dibilang pelestari) tradisi dan adat yang ditentangnya itu. Rohana Kuddus harus pergi dari kampung halamannya ke Medan untuk meneruskan perjuangannya bagi kaum wanita karena banyaknya ketidaksetujuan orang sekampungnya akan tujuan perjuangannya.

Wartawan wanita pertama Indonesia

Selama mengungsi ke Lubuk Pakam dan Medan, Rohana Kuddus aktif mengajar dan menjadi pemimpin redaksi surat kabar Perempuan Bergerak. Tiga tahun kemudian, Rohana Kuddus pindah ke Padang dan menjadi redaktur surat kabar Radio yang diterbitkan Cina Melayu di Padang dan surat kabar Cahaja Sumatera.

Semangat Rohana Kuddus untuk memajukan pendidikan sudah terlihat sejak usia yang sangat dini yaitu 8 tahun dimana ia sudah mulai mengajar teman-teman sebayanya membaca. Rohana Kuddus juga menjadi pelopor pendidikan dengan mendirikan sekolah keterampilan Kerajinan Amai Setia yang merupakan permulaan industri rumah tangga di Minangkabau.

Pada tahun 1912, Rohana Kuddus mendirikan Surat Kabar Soenting Melayu, setahun setelah Dja Endar Muda mendirikan surat kabar pertama di Padang. Soenting Melayu tidak hanya membahas mengenai masalah wanita tetapi juga masalah politik dan kriminal yang terjadi di ranah Minang. Usia dari Soenting Melayu ini hanya 9 tahun, sebuah usia yang cukup panjang buat surat kabar pada tahun itu yang rata-rata hanya bertahan 3 bulan.

Perjuangan Rohana Kuddus tidak hanya sebatas tulis menulis, selain mendirikan sekolah keterampilan, Rohana Kuddus juga ikut mendirikan dapur umum dan badan sosial untuk membantu gerilyawan dalam melawan Belanda. Rohana Kuddus juga menemukan cara penyelundupan senjata dari Koto Gadang ke Payakumbuh melalui Bukit Tinggi dan Ngarai Sianok.

sumber: Pelaminan Minang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s