Pendapat Oliver Roy tentang Islam Radikal


Olivier Roy (lahir 1949) adalah seorang profesor di European University Institute di Florence (Italia), ia sebelumnya menjabat sebagai direktur riset di Pusat Nasional untuk Penelitian Ilmiah Prancis (CNRS) dan dosen untuk School for Advanced Studies in the Social Sciences (EHESS) dan the Institut d’Études Politiques de Paris (IEP). Dari 1984 hingga 2008, ia menjabat sebagai konsultan Kementerian Luar Negeri Prancis. Pada tahun 1988, Roy bertugas di Kantor PBB sebagai konsultan Koordinasi Bantuan di Afghanistan (UNOCA).

Roy menulis banyak buku tentang Iran, Islam, dan politik Asia. Bukunya yang paling terkenal, L’Echec de l’Islam politique (1992) (The Failure of Political Islam) (1994), menjadi kajian untuk mahasiswa Islam politik.

Karyanya yang paling anyar adalah Secularism Confronts Islam (Columbia, 2007). Buku ini menawarkan perspektif Islam di masyarakat sekuler dan melihat beragam pengalaman imigran Muslim di Barat. Berikut ini adalah petikan wawancara dengannya:

Menurut Anda, sebenarnya apa Islam “liberal” atau “radikal” itu?

Mengapa masyarakat Eropa begitu takut akan simbol-simbol agama. Perdebatan di Eropa telah bergeser dalam 25 tahun ini antara imigrasi dan simbol Islam yang terlihat. Ini menciptakan sebuah paradoks: bahkan orang-orang yang menentang imigrasi mengakui sekarang bahwa generasi kedua dan ketiga imigran di sini telah berakar sendiri di Eropa. Jadi itulah yang memicu perdebatan tentang Islam. Dan di sini kita memiliki fenomena yang aneh: sementara perasaan anti-imigrasi selalu dikaitkan dengan hak konservatif, sentimen anti-Islam bisa ditemukan di kedua sisi kiri dan kanan, tetapi untuk dua alasan yang sangat berbeda.

Untuk kanan, Kristen dan Islam Eropa harus diperlakukan sebagai sebuah agama, ditoleransi. Tidak ada wacana untuk larangan itu karena prinsip “kebebasan beragama”, tertulis dalam konstitusi kami, perjanjian internasional dan Piagam PBB. Tetapi ada cara untuk membatasi visibilitas tanpa bertentangan dengan asas kebebasan agama misalnya Pengadilan HAM Eropa tidak mengutuk pelarangan kerudung di sekolah-sekolah Prancis.

Untuk kiri, masalah ini lebih umum; sekularisme, hak-hak perempuan dan fundamentalisme: seperti pelarangan jilbab. Oleh karena itu perdebatan tentang Islam menjadi jauh lebih rumit: apa identitas Eropa, dan apa peran agama di Eropa, dan tentu saja, pada dua masalah kiri dan kanan selalu mengambil posisi yang sangat berbeda. Tapi kita menyaksikan munculnya gerakan-gerakan populis baru (seperti Geert Wilder Di Belanda) mencampurkan kedua pendekatan tersebut, dan pada dasarnya berpihak pada hak namun menggunakan argumen kiri.

Dalam buku Anda, Anda mengatakan bahwa organisasi seperti Al-Qaidah tidak ada hubungannya dengan tradisi Islam. Tetapi bagi masyarakat Eropa, mereka tampil sangat tradisional. Apakah Al-Qaidah dan organisasi-organisasi dan gerakan serupa lainnya adalah fenomena Islam modern?

Jenis terorisme yang dilakukan oleh Al Qaidah tidak dikenal dalam sejarah Islam, serta dalam sejarah “Kristen” pula. Jadi dalam hal apapun, itu merupakan fenomena baru. Jika kita mempertimbangkan beberapa karakteristik utamanya: serangan bunuh diri, pelaksanaan sandera, penargetan warga sipil, mereka semua masuk ke dalam praktik-praktik baru-baru ini.

Apa yang mungkin menjadi akar gerakan radikal seperti itu? Benarkah kemiskinan dan ekslusivisme menjadi alasan di balik semua itu?

Tidak. Semua penelitian menunjukkan bahwa tidak ada korelasi antara kemiskinan dan radikalisasi. Saya berpikir bahwa perjuangan itu muncul karena sebagai reaksi terhadap imperialis, gerakan ketiga di dunia terhadap Barat dan khususnya Amerika Serikat. Bin Laden hanya mengatakan sedikit sekali tentang agama, tetapi lihat Che Guevara, kolonialisme, perubahan iklim dan lainnya. Ini juga jelas sebuah gerakan generasi.

Hari ini beberapa orang Eropa berpendapat bahwa kebudayaan Eropa pada dasarnya adalah kebudayaan Kristen, dan karenanya Islam adalah segala sesuatu yang bermasalah dan asing untuk Eropa. Apa pendapat Anda tentang hal ini?

Mereka mengatakan itu bahwa pada saat yang sama dengan Paus Benediktus mengatakan bahwa Eropa juga menolak dan mengabaikan Kristen. Bahkan Eropa terbelah dalam topik budaya sendiri, antara sekularis yang menganggap bahwa pencerahan (dengan hak asasi manusia, kebebasan, dan demokrasi) menjadi sertifikat kelahiran nyata di Eropa, tapi budayawan Kristen juga menganggap bahwa pencerahan menyebabkan komunisme, ateisme dan bahkan Nazisme.

Apakah bahaya nyata dari Islamofobia di Eropa?

Masalahnya adalah bagaimana kita mendefinisikan Islamofobia: itu hanya istilah lain dari rasisme, dan secara khusus rasisme terhadap orang-orang Islam. Ada militan anti-rasis yang tidak tahan dengan jilbab (hal ini terjadi di kalangan feminis), ada orang-orang rasis yang tidak menentang jilbab (karena mereka sudah berpikir bahwa orang-orang ini memang berbeda). Masalah ini kompleks karena kita tidak mencoba untuk menguraikan dua isu: etnis dan agama.

Jadi sekali lagi apakah ada Islam radikal atau Islam liberal itu?

Tidak. Perdebatan mengenai “reformasi” Islam tidak relevan. Orang-orang yang menyatakan bahwa Luther adalah seorang Muslim tidak pernah membaca Luther: dia bukan seorang liberal dan sangat anti-Semit. Muslim berusaha mencoba untuk menemukan titik temu praktik mereka dalam lingkungan Barat, dan mereka menemukan alat dalam lingkungan Eropa. Dalam jangka panjang perubahan tersebut tentunya akan diterjemahkan ke dalam pemikiran teologis, tetapi dalam hal apapun, tidak masuk akal bagi modernitas diasosiasikan dengan liberalisme teologis: berpikir seperti itu berarti mendistorsi sejarah.

sumber: eramuslim

referensi tambahan

1. Jurnal ICG, Understanding Islamism

2. Jurnal ICG, Why salafism and terorism mostly dont mix

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s